AS – China: Kompetisi dan Konfrontasi

0
18

Bulan Juli 2020 ditakdirkan untuk menjadi periode waktu yang tidak nyaman. Pada 15 Juli, Amerika Serikat mengumumkan penolakan penuh terhadap kedaulatan China di Laut China Selatan, dan Inggris mengumumkan larangan total pada produk 5G Huawei. Dua berita besar ini bukanlah dua larangan besar yang akan kita analisis, dua berita utama ini sepertinya hanya permulaan dari lebih banyak peristiwa besar yang akan terjadi selanjutnya.

Pada 16 Juli, Kementerian Pertahanan Australia mengumumkan “Amandemen Strategi Pertahanan Nasional 2020” dan “Rencana Struktur Angkatan 2020”, mengumumkan bahwa Australia akan menginvestasikan 270 miliar dolar Australia (sekitar 1,3 triliun yuan) anggaran pertahanan untuk memperkuat kemampuan pertahanan dalam 10 tahun ke depan. 

Konstruksi, versi Australia – Selandia Baru dari Strategi Pertahanan Nasional menganggap kawasan Indo – Pasifik dari timur laut Samudera Hindia ke Pasifik Barat sebagai bidang kepentingan strategis langsung untuk Australia dan bidang utama perencanaan pertahanan nasional.

Pexels

Intinya di sini adalah bahwa Australia akan menggunakan 270 miliar dolar Australia (1,3 triliun yuan) untuk strategi Samudra Hindia dan Pasifik Barat, dan wilayah ini adalah wilayah strategi Asia-Pasifik Amerika Serikat, Jepang, India, dan Australia, yang diarahkan ke China.

Australia siap untuk bertindak sebagai pelopor serangan Amerika Serikat terhadap China, Australia sebelumnya membuat banyak perak di China dengan bijih besinya, sekarang mereka siap menggunakan perak untuk membeli senjata untuk berperang melawan Tiongkok.

Ada berita besar yang menunggu untuk dirilis. Pada 16 Juli, Global Times mengutip dari New York Times bahwa administrasi Trump sedang mempertimbangkan larangan total perjalanan ke Amerika Serikat untuk anggota PKC dan keluarga mereka.

Pengumuman presiden yang diusulkan juga dapat memberi wewenang kepada pemerintah AS untuk mencabut visa bagi anggota PKC dan keluarga mereka di Amerika Serikat. Ini untuk membatasi semua anggota PKC.

Ada juga berita bahwa Senat AS dan Dewan Perwakilan Rakyat telah mengesahkan RUU untuk memberikan sanksi kepada orang-orang yang terlibat dalam mengganggu ketertiban keuangan Hong Kong dan bank-bank tempat mereka melakukan bisnis. 

RUU tersebut telah diserahkan ke Gedung Putih untuk ditandatangani oleh Presiden.  Salah satu opsi adalah untuk melarang bank-bank Hong Kong memperoleh dolar AS dan mengusir mereka dari sistem penyelesaian bank SWIFT. Investor asing tidak akan dapat menukar dolar Hong Kong, dan arus masuk dolar AS juga akan berhenti.

Apa yang Anda cium dari info ini? Amerika Serikat baru-baru ini memiliki dinamika baru dalam perang opini publik melawan China, yaitu memisahkan partai kita dan rakyat, dan kemudian menciptakan perpecahan antara partai kita dan rakyat. Kali ini Amerika Serikat akan melarang anggota partai. 

Anggota keluarga mereka melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk dua tujuan, satu untuk menciptakan perpecahan antara anggota partai dan anggota non-partai, dan yang lainnya adalah untuk benar-benar menghentikan pertukaran antara China dan Amerika Serikat, mencapai decoupling politik antara kedua negara, dan membuka jalan bagi perang dingin antara kedua negara.

Ini bukan pertama kalinya Amerika Serikat menggunakan Hong Kong dari Global Dollar Settlement System (SWIFT), Amerika Serikat pernah menggunakannya ketika memberikan sanksi terhadap Iran, kali ini, Iran mengeluarkan Iran dari sistem penyelesaian dolar global, menjadikan Iran sebagai pulau keuangan. 

Sekarang sedang digunakan di Hong Kong untuk memulai perang keuangan melawan Hong Kong. Di permukaan, ini menembakkan senjata ke Hong Kong. Faktanya, ini ditujukan untuk versi Undang-Undang Keamanan Nasional versi Hong Kong. Ini untuk mempengaruhi sistem keuangan China. Ini untuk memberi tahu China jika China tidak melakukannya. 

Jika Anda menyerah dan tidak menyerah, Amerika Serikat akan menindaklanjuti seluruh sistem keuangan Tiongkok pada langkah berikutnya, yang akan mengusir semua bank China dari sistem penyelesaian dolar global dan memulai perang finansial Tiongkok-AS.  Betapa kejam dan beracun.

Pexels

Dari perang perdagangan ke perang teknologi, dari Hong Kong ke Taiwan ke Laut China Selatan, dari Xinjiang ke Tibet, dari provokasi militer hingga mempersenjatai Taiwan, dari desas-desus dan corengan hingga pembunuhan para ilmuwan China, jendela perang antara China dan Amerika Serikat telah lama dibuka, dan sekarang Amerika Serikat siap meluncurkan politik lagi perang dan perang finansial, terlepas dari perang panas, tidak ada banyak daerah di mana China dan Amerika Serikat belum memulai perang, dan dari provokasi militer AS baru-baru ini di Laut Taiwan dan China Selatan, perang panas tidak jauh.

Apa yang paling dibutuhkan Tiongkok saat ini adalah evaluasi ulang yang tenang dan rasional serta posisi strategis hubungan Tiongkok-AS, dan evaluasi ulang situasi internasional saat ini. 

China selalu percaya bahwa tema dunia saat ini adalah perdamaian dan pembangunan. Sekarang kita dapat melihat bahwa tema perdamaian dan pembangunan digantikan oleh kompetisi dan konfrontasi. Hubungan antara China dan Amerika Serikat menentukan tema hubungan global. Persaingan dan konfrontasi menjadi tema yang semakin hidup.

Bagaimana hubungan Sino – AS? China selalu meyakini bahwa kerja sama win-win adalah tema hubungan Tiongkok-AS. Sekarang kerja sama win-win sudah tidak ada lagi. Jika kita masih memegang pemahaman ini sekarang, kita akan dipukuli secara pasif dan menderita kerugian ketika menangani hubungan Tiongkok – AS.

Jelas, hubungan Tiongkok – AS saat ini tidak memiliki unsur kerja sama. Lebih sulit mengatakan bahwa win-win, kompetisi, konflik, dan perang telah menjadi isu utama dalam hubungan Tiongkok-AS.

Kami tidak pernah berani menyebutkan kata perjuangan sebelumnya dalam hubungan Tiongkok – AS. Padahal, perjuangan menjadi tema inti hubungan Tiongkok – AS. Jika kita masih tidak menyadarinya, kita harus dipukul secara pasif secara strategis.

Banyak orang tidak mengerti mengapa Amerika Serikat mencekik China dengan begitu panik, sekarang saya mengutip pandangan teman saya Yijie Scholar tentang analisis strategis situasi saat ini dalam perjuangan Tiongkok – AS. Anda pasti akan terinspirasi olehnya.

Segala sesuatu berevolusi dalam gerakan. Kontradiksi internal dan lingkungan eksternallah yang menentukan arah dan tren evolusi berbagai hal. Dunia seperti ini.

Hubungan Tiongkok – AS menentukan tren keseluruhan sistem dunia dan membentuk pola masa depan sistem dunia. Perjuangan adalah fitur utama dari hubungan Tiongkok – AS saat ini. Meskipun China tidak mau menerima hubungan yang sangat tidak stabil ini, China harus menghadapinya dan menghadapinya.

Tekanan datang dari serangan aktif Amerika Serikat terhadap Tiongkok.  Serangan itu berawal dari ketakutan naluriah AS terhadap pola pembangunan dan tren kenaikan Tiongkok.

Pexels

Dalam empat dekade terakhir, Amerika Serikat telah berusaha mengendalikan dan mereformasi China dengan segala cara yang mungkin, dan berusaha untuk menempatkan China di ujung bawah sistem dunia yang dipimpin AS.

Upaya seperti itu sekarang tampaknya tidak berhasil, dan status China dalam sistem dunia, terutama sistem ekonomi dunia, meningkat. Amerika Serikat melihat sisi promosi ekonomi pasar China, tetapi meremehkan sisi lain dari kepemilikan China atas inti sosialis.

Dalam masyarakat Barat arus utama saat ini, hampir tidak ada yang meragukan kemampuan organisasi nasional China yang kuat di bawah penampilan ekonomi pasar, dan keunggulan kompetitif serba bisa dihasilkan olehnya. Keunggulan kompetitif ini justru merupakan hasil dari kepatuhan Tiongkok terhadap sistem sosialis dasar dalam lingkungan ekonomi pasar. 

Sistem nasional yang kasat mata dan mekanisme koordinasi yang tak terlihat membentuk dasar-dasar keunggulan kompetitif China, yang secara langsung mengguncang Amerika Serikat dan bahkan posisi Barat di puncak sistem ekonomi dunia berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi canggih. 

Status ini telah disimpulkan oleh Barat selama dua ratus tahun dan mendominasi selama tiga ratus tahun, membentuk dasar material sentralisme Barat.

Amerika Serikat, yang merupakan kumpulan peradaban Barat, memiliki kecenderungan dan krisis yang lebih kuat daripada yang kita kira. Dari Rand Report hingga Diplomatic Magazine, elite-elite arus utama Amerika tidak merahasiakan rasa krisis mereka dan melancarkan perang spektrum penuh terhadap China.

Ini bukan hanya konsensus supra-partisan Amerika Serikat, tetapi juga ideologi supranasional masyarakat Barat. Yang disebut kontradiksi struktural mengacu pada nilai Amerika Barat ini.

Jika infiltrasi, subversi dan penghancuran China oleh Barat di masa lalu terbatas pada ideologi, masa depan sekarang dan yang akan datang harus merupakan tekanan ekstrem yang serba bisa. 

Karena alasan ini, Amerika Serikat tidak ragu-ragu untuk meninggalkan grup untuk meninggalkan dirinya sendiri untuk menciptakan aturan dunia lama yang telah menguntungkan banyak orang.

Mungkin hanya ada dua aturan baru di Amerika Serikat: Yang pertama adalah bahwa semua tujuan politik dan perilaku negara harus berputar di sekitar keruntuhan China. Pasal 2. Jika ada fenomena dan perilaku yang bertentangan dengan Pasal 2, lihat Pasal 1.

Ini bukan imajinasi kita, tetapi realitas sosial.  Perang perdagangan Sino-AS hanyalah awal dari strategi AS untuk melakukan tekanan ekstrem terhadap China, dan pernyataan tentang Laut China Selatan hanyalah sebuah proses.

Pemerintah AS meluncurkan perang spektrum penuh yang ditandai dengan tekanan ekstrem lima tahun lebih awal dari yang diperkirakan oleh RAND Think Tank untuk memulai perang melawan Tiongkok pada tahun 2025.

Tujuannya sederhana dan jelas: untuk sepenuhnya menghancurkan kekuatan besar Tiongkok sementara masih memiliki hegemoni. Untuk tujuan ini, Amerika Serikat melakukan mobilisasi perang sistematis.

Dalam hal ideologi, Amerika Serikat telah meluncurkan serangkaian blockbuster, dari “Pearl Harbor” ke “Blood Battle of Hacksaw Ridge” ke remake terbaru dari “The Battle of Midway Island”.

Pada permukaannya, mereka mengunjungi kembali kejayaan Perang Dunia II, tetapi pada kenyataannya mereka ditujukan untuk Asia dan China.

Dalam hal strategi militer, mengintegrasikan kembali strategi Indo-Pasifik untuk mengelilingi simpul strategis One Belt One Road China, secara komprehensif memperkuat angkatan bersenjata rantai pulau pertama dan kedua, tidak hanya menggunakan senjata strategis Patriotic-3 di Taiwan, tetapi juga menuntut untuk pengerahan angkatan laut Cina dan angkatan udara di Jepang dan Korea Selatan. Kekuatan utama sering aktif di Laut China Selatan.

Dalam politik internasional, mundur dari kelompok besar untuk membangun kelompok kecil, dan menggunakan Aliansi Lima Mata sebagai inti untuk memaksa negara-negara Barat untuk membentuk aliansi politik dengan China. 

Pada saat yang sama, ia menggunakan semua cara untuk menceraikan dan membagi hubungan China dengan negara-negara di dunia, terutama negara-negara dunia ketiga.

Dalam hal strategi sains dan teknologi, komunikasi Beidou dan 5G ditargetkan, dan langkah-langkah seperti sanksi dan blokade digunakan dalam upaya untuk mengganggu aplikasi teknologi China dan peningkatan industri. 

Perusahaan yang terkait dengan sistem Beidou dan Huawei telah menjadi target utama penumpasan skala penuh Amerika Serikat pada tahap ini.

Persiapan Amerika Serikat untuk perang menggunakan tekanan ekstrem untuk berkeliaran di ambang perang. Apakah mungkin bagi Amerika Serikat untuk memicu perang dengan China dan mati? Memiliki!

Alasannya sederhana, Amerika Serikat hanya bagian dari dunia Barat.  Amerika Serikat hilang, Barat masih ada di sana, dan peradaban Barat dapat diciptakan kembali. Tetapi jika China hilang, peradaban China hilang.

Pakar Yijie secara mendalam mendiskusikan sifat perjuangan Tiongkok-AS, yang memiliki nilai referensi penting untuk pemahaman kita yang tenang dan jelas tentang situasi parah yang dihadapi Tiongkok. Di sini, kita juga perlu menyadari:

Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Australia dan negara-negara lain membentuk kelompok nasional anti-China yang baru. Target mereka adalah China, tujuan mereka adalah untuk mencekik China dan menghancurkan China. Karena alasan ini, mereka akan melakukan apa pun yang diperlukan. Alasan mengapa mereka begitu membenci Tiongkok dan sangat panik. 

Menyerang China adalah bahwa mereka mewakili kelas senior di komunitas internasional, kelas ini di puncak rantai kepentingan global.Jika China berhasil, kelas mereka pasti akan hancur dan tatanan internasional pasti akan mengalami perubahan yang mengguncang bumi. 

Mereka akan dipaksa untuk jatuh dari puncak piramida dan tidak lagi menikmati semua hak istimewa monopoli yang tampaknya alami. Tatanan internasional saat ini sedang mengalami perubahan besar. Ini bukan pernyataan yang salah, tetapi fakta yang sebenarnya terjadi. 

Kontradiksi, konflik, dan perang semua terjadi. China berada dalam lingkungan yang sangat parah. Kelangsungan hidup atau mati tidak hanya ada dalam kesadaran Shakespeare Hamlet, tetapi juga dalam situasi yang akan kita hadapi.

Amerika Serikat ingin membagi hubungan antara partai dan rakyat. Ini adalah konspirasi.Tujuan partai kami adalah untuk melayani dan memberi manfaat kepada rakyat. Ini sangat berbeda dari sistem kelembagaan yang dibentuk di bawah kerangka budaya dan politik Barat. Ini adalah akar dari keberhasilan partai kami, dan Amerika Serikat tidak dapat menghancurkan ini.

Situasi saat ini yang dihadapi Tiongkok lebih rumit dan parah, tetapi jauh dari saat yang paling sulit. Yang paling dibutuhkan Tiongkok sekarang adalah kohesi semua orang, kesatuan rakyat seluruh negeri, dan kesatuan rakyat, memungkinkan kelompok Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat untuk memblok dan memisahkan diri.

Dalam Perang Dingin, kita semua tak kenal takut, gigih dalam perjuangan, memperkuat kemauan kita, mempertahankan keyakinan yang kuat, dan melawan musuh dengan tekun sampai akhir.

(Dari Grup WhatsApp)

TINGGALKAN PESAN

ketik komentar anda
Masukkan nama anda di sini