InDOnesia CARE – I Do Care

0
39
  • Asosiasi, Industri Siap Dukung dan Bersinergi untuk Kampanye Indonesia Care
  • Kemenparekraf Siapkan Mekanisme Verifikasi dan Labelisasi “I Do Care” untuk Industri

Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia dan industri perhotelan menyampaikan dukungan dan komitmen kuat untuk bersinergi dalam mensosialisasikan dan mengkomunikasikan kampanye Indonesia Care, panduan protokol kesehatan bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif  RI. 

“InDOnesia CARE“ atau disingkat “I Do Care”, merupakan program yang digagas sebagai bentuk komitmen pemerintah Indonesia untuk menghadirkan pariwisata dan ekonomi kreatif yang adaftif di masa kebiasaan baru melalui penerapan protokol yang mencakup kebersihan, kesehatan, keamanan, dan lingkungan yang lestari (Cleanliness, Health, Safety and Environment/CHSE). 

Komitmen dan dukungan ini disampaikan dalam webinar Voxpp Shout! bertajuk Lebih Jauh dengan Kampanye Indonesia Care dan Panduan Protokol Kesehatan untuk Hotel yang digelar oleh Deputi Pemasaran Parekraf, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI pada Jumat sore melalui platform Zoom Meeting. 

Webinar menghadirkan pembicara Frans Teguh, Plt. Deputi Sumber Daya & Kelembagaan, Kemenparekraf RI, Maulana Yusran, Sekretaris Jenderal Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) dan Adi Satria, Vice President Sales, Marketing, Distributions & Loyalty, Accor Indonesia, Malaysia, dan Singapura.

Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf RI, Nia Niscaya menyampaikan, “Perspektif atau sentiment pasar terhadap Indonesia dalam penanganan Covid-19 berdasarkan big data Sprinklr masih kurang menggembirakan, membuat Indonesia harus bergerak untuk “building confidence and gaining trust”, sehingga Kemenparekraf meluncurkan program InDOnesia CARE (I Do Care) sebagai strategi komunikasi, verifikasi dan labelling penerapan protokol CHSE di destinasi wisata meliputi atraksi, aksesibilitas dan amenitas.” 

Lebih jauh Nia menjelaskan bahwa kunci keberhasilan Indonesia Care adalah komitmen penerapan protokol CHSE oleh pelaku usaha dan kepatuhan konsumen dalam mengakses produk/ layanan pariwisata dan ekonomi kreatif. Upaya mencapai keberhasilan program Indonesia Care perlu didukung oleh segenap pemangku kepentingan terkait dari komponen akademisi, pelaku usaha, pemerintah pusat-daerah, komunitas masyarakat dan media.

Sementara itu, Deputi Sumber Daya dan Kelembagaan, Kemenparekraf RI, Frans Teguh dalam paparannya menjelaskan bahwa Panduan Protokol Kesehatan untuk hotel disusun sebagai kekuatan untuk membangun kepercayaan diri dan keyakinan publik sehingga pasar dapat memberikan tanggapan positif kepada pariwisata Indonesia. Panduan ini ditujukan bagi pengusaha dan/atau pengelola serta karyawan dalam memenuhi kebutuhan tamu akan produk dan pelayanan pariwisata yang bersih, sehat, aman, dan ramah lingkungan pada masa pandemi Covid-19 ini. 

Panduan ini juga dapat menjadi acuan bagi Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/ Kota, serta asosiasi usaha dan profesi terkait hotel untuk melakukan sosialisasi, tutorial/ edukasi, simulasi, uji coba, pendampingan, pembinaan, pemantauan dan evaluasi dalam penerapan kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan kelestarian lingkungan, demi meningkatkan keyakinan para pihak, reputasi usaha dan destinasi pariwisata. 

Ketentuan yang termuat dalam panduan ini mengacu pada protokol dan panduan yang telah ditetapkan Pemerintah Indonesia, World Health Organization (WHO), dan World Travel & Tourism Council (WTTC) dalam rangka pencegahan dan penanganan Covid-19. 

Dalam proses penyusunannya, panduan melibatkan berbagai pihak, yaitu asosiasi usaha hotel, asosiasi profesi terkait bidang perhotelan, dan akademisi. Lebih jauh, Kampanye Indonesia Care diharapkan pada akhir bulan ini dapat menyelesaikan mekanisme verifikasi dan labelisasi yang akan diberlakukan untuk industri pariwisata.  

Dalam kesempatan yang sama, Maulana Yusran, Sekretaris Jenderal Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) dan Adi Satria, Vice President Sales, Marketing, Distributions & Loyalty, Accor Indonesia, Malaysia & Singapore menyampaikan semangat yang sama untuk secara berdampingan bersinergi mensukseskan dan turut serta aktif mengkomunikasikan kampanye Indonesia Care demi bangkit kembalinya pariwisata Indonesia. 

Pelaksanaan protokol kesehatan dipandang sebagai sebuah keharusan di masa adaptasi kebiasaan baru ini. Industri Hotel dipandang juga bisa memanfaatkan banyak hal untuk kembali meraih pasar dengan memunculkan serta mengolah kreativitas produk dan pasar. Tantangan terberat salah satunya adalah mengkampanyekan kebiasaan baru, melaksanakan protokol kesehatan secara bersama-sama, baik dikalangan hotel maupun masyarakat luas.

Adi Satria, lebih jauh mempaparkan bahwa bagian dari strategi komunikasi protokol kesehatan adalah dengan memanfaatkan 2 juta loyalty member jaringan hotel yang telah dikomunikasikan sejak masa PSBB dilaksanakan pertengahan Maret lalu serta memanfaatkan media platform dan berbagai forum webinar serta komunikasi B2B dengan secara berkelanjutan melakukan diskusi dalam mengkomunikasi protokol yang ada. 

Jaringan Hotel Accor yang telah menggagas protokol kesehatan All Safe siap mengintegrasikan ke Indonesia Care, sebagai bentuk program perlindungan untuk tamu yang menginap, disiapkan secara cermat dan profesional untuk membentuk trust kepada masyarakat.

Panduan protokol kesehatan untuk hotel dapat diunduh IndonesiaCare atau DI SINI

TINGGALKAN PESAN

ketik komentar anda
Masukkan nama anda di sini