Selasa, Februari 7, 2023

Dua cermin mengejek dunia nyata

Must read

Perempuan Roma mempunyai satu hari saat mereka berkuasa penuh. Di festival Matronalia, mereka memberi perintah, laki-laki melaksanakan.

Saturnalia, berasal dari Sacaea Babilonia purba, berlangsung seminggu dan, seperti Matronalia, adalah satu acara pembebasan. hirarki dibalik: orang-orang kaya melayani yang miskin yang tinggal di rumah mereka, mengenakan pakaian mereka, makan di meja makan mereka, dan tidur di tempat tidur mereka.

Saturnalia, penghormatan kepada dewa Saturnus, berpuncak di 25 Desember. Hari _Sol Invictus_, Matahari yang tak Terkalahkan. Berabad kemudian atas dekrit Gereja Katolik, menjadi hari Natal.

Di abad pertengahan Eropa, Hari Anak-anak Kudus memberikan kuasa kepada anak-anak, idiot, dan orang-orang yang terganggu pikiran. Di Inggris Pangeran Salah Urus berkuasa dan di Spanyol Raja Ayam Jantan dan Raja Babi bertarung memperebutkan tahta, masing-masing penghuni rumah sakit jiwa. Seorang anak didandani dengan topi tinggi dan tongkat uskup, memerankan Paus Gila dan mengharuskan orang-orang mencium cincin di jarinya, sementara seorang anak lainnya menunggang seekor keledai menyampaikan khotbah uskup.

Sebagaimana juga pesta di dunia kaca cermin, ruang-ruang kebebasan sesaat itu punya awal dan akhir. Semua berlangsung pendek. Saat kapten muncul, semua kelasi tutup mulut.

Eduardo Galeano
Mirrors

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article