Jumat, Juli 19, 2024

Riwayat usia Juana La Loca

Must read

Saat usianya 16 tahun, ia menikah dengan seorang pangeran Finlandia. Orangtuanya, Raja Katolik, menikahkannya dengan seorang yang bertemu pun ia belum pernah.

Saat 18 tahun, ia mengenal mandi. Seorang gadis Arab memperkenalkan kepadanya keriangan air. Juana, tergairahkan, mandi setiap hari. Ratu Isabella yang syok berkomentar: “Anak perempuanku abnormal.”

Saat usianya 23, ia mencoba mendapatkan kembali anak-anaknya, yang karena alasan negara, jarang bertemu dengannya. “Anak perempuanku sudah gila,” komentar ayahnya, Raja Ferdinand.

Saat usianya 24, dalam perjalanan ke Flanders, kapalnya hampir tenggelam. Sama sekali tak terganggu, ia mengharuskan makanannya tetap disajikan. Suaminya, terbalut pelampung besar dan kakinya menendang-nendang ketakutan, berteriak, “Kamu gila!”

Saat usianya 25, dengan gunting di tangan, ia menerkam beberapa dayang istana yang dicurigainya berselingkuh, dan menggunting jambul ikal mereka.

Saat usianya 26, ia menjadi janda. Suaminya, yang baru saja diangkat raja, minum segelas air dingin. Ia curiga suaminya diracun. Ia tidak menitikkan air mata, tetapi sejak itu selalu berpakaian hitam.

Saat usianya 27, ia duduk di tahta kerajaan di Castile dengan mata menatap kosong. Ia tidak mau menandatangani pensahan undang-undang, surat-surat, atau apapun yang disodorkan kepadanya.

Saat usianya 29, ayahnya menyatakan ia gila dan menyekapnya di sebuah kastil di tepi Sungai Duero. Catalina, anak bungsunya, menemaninya. Anak perempuan itu tumbuh di dalam sel di sebelah ibunya, dan dari jendelanya ia menonton anak-anak lain bermain.

Saat usianya 36, ia sendiri. Anak lelakinya, Charles, yang segera akan menjadi kaisar, memindahkan Catalina. Juana tidak mau makan, menuntut anak perempuannya dikembalikan. Mereka mengikatnya, merangketnya, memaksanya makan. Catalina tidak pernah kembali.

Saat usianya 76, hampir setengah abad hidup dalam penjara, ratu yang tidak pernah memerintah itu meninggal. Telah sangat lama ia lumpuh dengan mata menatap kosong.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article