Jumat, Januari 27, 2023

Moshe ben Maemon dan Ibn Rusyd

Must read

Kebudayaan Yahudi dan Islam berkembang berdampingan di Spanyol di bawah kekhalifahan Islam.

Dua orang bijak, Moshe ben Maemon, seorang Yahudi, dan Ibn Rusyd, seorang Muslim, lahir sekitar waktu yang sama di Cordoba di abad duabelas, dan mereka menapaki jalan yang sama.

Keduanya tabib.

Sultan Mesir adalah pasien Moshe ben Maemon, dan Ibn Rusyd merawat khalifah Cordoba tanpa pernah lupa, tulisnya, bahwa “Obat adalah penyebab kematian.”

Keduanya juga ahli hukum.

Moshe ben Maemon mengukuhkan hukum Ibrani, yang tersebar di banyak kitab, dan ia memadukan dan menyatukan tulisan dalam Talmud terkait hal tersebut. Ibn Rusyd adalah otoritas yudisial tertinggi di seluruh wilayah Muslim Andalusia, dan sampai berabad-abad keputusan-keputusannya menjadi acuan bagi hukum Islam.

Keduanya juga filsuf.

Moshe ben Maemon menulis “Panduan bagi si Bingung” untuk membantu orang-orang Yahudi, yang mengenal filsafat Yunani berkat terjemahan ke bahasa Arab, mengatasi kontradiksi antara akal budi dan iman.

Kontradiksi itu mencelakai Ibn Rusyd.

Kaum fundamentalis menuduhnya mendahulukan akal budi dari wahyu ilahi. Tetapi ia menolak menghentikan pencarian pikiran itu, bahkan mempertanyakan pikiran lelaki, dengan mengatakan bahwa di beberapa negara Islam perempuan diperlakukan buruk. Ia diusir.

Keduanya tidak meninggal di kota kelahirannya. Moshe ben Maemon meninggal di Kairo, Ibn Rusyd di Marakesh. Seekor keledai membawa pulang jenazah Ibn Rusyd ke Cordoba. Keledai itu membawa jasad dan buku-buku terlarangnya.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

Di Barat Moshe ben Maemon dikenal dengan nama Maimonides, dan Ibn Rusyd adalah Averroes.

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article