Jumat, Februari 3, 2023

Olimpiade

Must read

Orang Yunani gemar berbunuhan, tetapi mereka juga punya permainan lain. Mereka berkompetisi di suaka Olympia, dan ketika Olimpiade berlangsung, untuk sementara mereka lupa perang.

Setiap orang telanjang: pelari, atlet-atlet pelempar lembing dan cakram, atlet lompat jauh, tinju, gulat, jalan cepat, atau peserta lomba nyanyi. Tak seorang pun mengenakan sepatu bermerek atau celana ketat spandeks atau apapun kecuali kulit mereka sendiri yang mengkilap berminyak.

Pemenang tidak menerima medali. mereka mendapat karangan bunga laurel, beberapa bejana minyak zaitun, hak untuk makan gratis selama hidup, dan hormat para tetangga.

Pemenang Olimpiade pertama, seorang bernama Korebus, yang bekerja sebagai tukang masak dan tetap melakukan pekerjaan yang sama setelahnya. Di Olimpiade awal, ia mendahului lawan-lawannya, berlari lebih cepat dari angin utara yang menakutkan.

Olimpiade adalah perayaan identitas bersama. Dengan bermain olahraga, tubuh-tubuh itu menyatakan tanpa kata-kata: “Kami membenci satu sama lain, kami berlaga satu sama lain, tetapi kami semua orang Yunani.” Dan telah selalu demikian selama seribu tahun, sampai saat agama Kristen yang berkuasa melarang tradisi telanjang orang-orang kafir ini karena itu merendahkan Tuhan Bapa.

Pada Olimpiade Yunani kuno, tidak ada perempuan, budak, dan orang asing ambil bagian.

Tidak juga pada jaman demokrasi Yunani.

Mirrors
Eduardo Galeano

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article