Sabtu, Februari 4, 2023

Seni istana di Brazil

Must read

Kuas Pedro Américo de Figueiredo e Melo, seorang seniman dari genre kepahlawanan, melukiskan momen sakral abadi.

Dalam lukisannya, seorang penunggang kuda yang anggun menghunus pedang dan melontarkan teriakan membahana yang melahirkan tanah air Brazilia, sementara Naga Pengawal Kehormatan berpose dalam peristiwa tersebut, lengan terangkat tinggi, dan bulu-bulu di topi baja dan surai kuda berkibar tertiup angin.

Versi babad kontemporer tidak persis sama dengan gambaran dalam sapuan kuas itu.

Menurut versi ini, si tokoh adalah Pedro, seorang pangeran Portugis, yang sedang berjongkok di tepi sungai Ipirangan. Makan malamnya membuat perutnya sakit sampai “ia terbungkuk buang air besar.” Ketika itu datang utusan membawa sepucuk surat dari Lisbon. tanpa menghentikan buang air besarnya, ia membaca surat itu, yang berisi ketidaksenangan kerabat tertentu kerajaan kepadanya. Ia pun berdiri dan melontarkan hujatan panjang, yang oleh babad istana disingkat menjadi ujaran terkenal:

“Merdeka atau mati!”

Pagi itu, di tahun 1822, pangeran itu merobek lambang Portugis dari jubahnya dan ia pun menjadi kaisar Brazilia. 

Bertahun-tahun sebelumnya, semangat untuk merdeka ingin melakukan yang sama. Di Ouro Preto dan di Salvador de Bahia. mereka ingin, tetapi tidak terjadi.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

Penerjemah: Wardah Hafidz

Artikel sebelumnya
Artikel berikutnya
- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article