Sabtu, Februari 4, 2023

Seni resmi di Kerajaan Maya

Must read

Penakluk Spanyol ada lama setelah keruntuhan kerajaan Maya.

Hanya puing yang tersisa dari alun-alun maha luas dan istana dan kuil, tempat para raja berjongkok di depan para imam besar dan pimpinan tentara, menetapkan nasib dan malapetaka bagi siapapun lainnya.

Di tempat utama kekuasaan itu, pelukis dan pematung mempersembahkan diri untuk mengagungkan para dewa dan menghargai keperkasaan para raja dari masa lalu dan masa kini.

Seni istana tidak memberi ruang bagi banyak mereka yang bekerja dan diam.

Ridak pula bagi kekalahan raja yang tidak direkam dalam naskah kuno atau mural atau pahatan timbul.

Seorang raja dari Copán, misalnya, yang dikenal sebagai 18 Kelinci, mengangkat anak dan membesarkan Cauac Cielo dan memberinya tahta di kerajaan Quiriguá di sebelahnya. pada tahun 737, Cauac Cielo membalas budi: Ia menduduki Copán, menghinakan para tentaranya, menangkap pelindungnya, dan memenggal kepalanya.

Seni tak pernah merekamnya. tak ada buku dari kulit kayu yang ditulis, tak ada batu yang dipahat untuk menggambarkan akhir sedih raja yang dipenggal itu, yang pada masa jayanya berkali-kali dilukis bersama para bangsawannya, bertongkat, dalam pakaian bulu burung, batu giok, dan kulit jaguar.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article