Jumat, Januari 27, 2023

Asal mula pembagian kerja

Must read

Mereka bilang adalah Raja Manu yang menganugerahkan martabat ilahiah kepada sistem kasta India.

Dari mulutnya keluar para Brahmana. Dari tangannya, Raja dan Ksatria. Dari pahanya, pedagang. Dari kakinya, budak dan pengrajin.

Dengan dasar itu, muncullah piramida sosial, yang di India mempunyai tiga ribu cerita. 

Setiap orang terlahir di tempatnya, mengerjakan yang menjadi bagiannya. Di ayunan terkandung kuburan, asal usul adalah takdir: hidup tidak lain dari imbalan atau hukuman yang adil dari kehidupan sebelumnya, dan keturunan menentukan tempat dan peran kita.

Agar tidak terjadi pelanggaran, Raja Manu menetapkan, “Jika seseorang dari kasta lebih rendah mendengar ayat-ayat kitab suci, timah cair harus dituang ke telinganya; dan jika ia menderasnya, lidahnya harus dipotong.” 

Pendidikan semacam itu sudah tidak lagi berlaku, tetapi jika orang berpindah posisi, karena cinta, pekerjaan, apapun, ia bisa terancam dihukum cambuk di muka umum, bisa sampai mati atau setengah mati. 

Para paria, satu dari antara lima orang India, berada di bawah kasta terbawah. Mereka dinamakan “yang tak terjamah” karena mereka mengotori, “Paling terkutuk dari yang terkutuk, para pariah itu tidak boleh berbicara kepada orang dari kasta yang lebih tinggi, tidak boleh menginjak jejak kaki mereka, atau menyentuh piring gelas mereka.”

Hukum melindungi mereka, realitas membuang mereka. Siapapun boleh menghina lelakinya, siapapun bisa memerkosa perempuannya, satu-satunya saat yang tak terjamah dijamah.

Pada akhir 2004, ketika tsunami melibas pantai-pantai India, mereka mengumpulkan reruntuhan dan mayat-mayat. 

Sebagaimana telah begitu selalu.

Mirrors

Eduardo Galeano

Artikel sebelumnya
Artikel berikutnya
- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article