Rabu, Februari 1, 2023

Ludah yang menjadi sutra

Must read

Ratu Lei Zu, istri Huang Di, menciptakan seni pembuatan sutra bangsa Cina. 

Sebagaimana diingat oleh para pendongeng, Lei Zu yang memelihara ulat pertama. Ia memberi makan ulat itu daun murbei putih. Tidak lama, benang dari ludah ulat menenun kepompong yang membungkus badannya. Dengan hati-hati, tangan halus Lei Zu mengurai benang sepanjang satu mil itu. Maka kepompong yang harusnya menjadi kupu-kupu, berubah menjadi sutra. 

Dan sutra menjadi kain tipis halus, muslin, tulle, dan taffeta. Ia dikenakan oleh para nyonya dan pangeran bersama beludru mewah dan brokat indah bersulam mutiara. 

Di luar kerajaan, sutra menjadi kemewahan terlarang. Jalur perdagangannya melintasi gunung berpuncak salju, gurun pasir panas menyala, dan laut yang penuh dengan ikan duyung dan perompak. 

Mirrors

Eduardo Galeano

Artikel sebelumnya
Artikel berikutnya
- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article