Selasa, Februari 7, 2023

Erasmus

Must read

Erasmus dari Rotterdam mempersembahkan karyanya Elegi tentang Folly kepada temannya, Thomas More.

Di buku itu Folly berbicara sebagai orang pertama. Perempuan itu berkata tidak ada kegembiraan dan kebahagiaan yang tanpa bantuannya, ia mengajak untuk menghilangkan kerut kening, menganjurkan kesetaraan antara anak-anak dan orang tua, dan mengejek filsuf-filsuf yang arogan, raja-raja yang gila upacara dan tampilan, para imam yang saleh, para paus yang merasa paling suci, dan gerombolan dewa-dewa.

Orang yang tidak sopan dan mengganggu ini menganjurkan penggabungan ajaran Kristen dan tradisi pagan: “Santo Socrates, doakanlah kami.”

Karyanya yang kurang ajar dan menyinggung itu disensor oleh Inquisisi, dimasukkan dalam indeks Buku-buku Terlarang Katolik, dan membuat bahkan gereja baru Protestan terganggu.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article